Rabu, 19 Jan 2022
  • Home
  • business
  • DHL Global Forwarding Lluncurkan Layanan Kereta Api Dua Arah Baru Antara Kunming, China dan Vientiane, Laos

DHL Global Forwarding Lluncurkan Layanan Kereta Api Dua Arah Baru Antara Kunming, China dan Vientiane, Laos

Administrator Sabtu, 04 Desember 2021 23:00 WIB

SHANGHAI, - DHL Global Forwarding, divisi kargo internasional terdepan dari Deutsche Post DHL Group, menjadi yang pertama menyediakan layanan dua arah antara Kunming, China dan Vientiane, Laos melalui China- Laos Railway International freight forwarder dari layanan angkutan kereta api. Layanan kereta api baru ini adalah yang pertama di pasar yang mempersingkat waktu transportasi antara Kunming dan Vientiane dari dua hari untuk transportasi darat menjadi sekitar 20-24 jam.

"Pembukaan jalur kereta api China-Laos merupakan momen bersejarah di kawasan ini. Jalur kereta api ini secara strategis menggunakan Kunming sebagai pusat pasar Indocina dan pintu gerbang ekonomi ASEAN. Asean memiliki total PDB sebesar USD 2,55 triliun dan diharapkan menjadi pasar tunggal terbesar keempat di dunia pada tahun 2030. Kami melihat prospek yang sangat luas untuk perdagangan dan kegiatan ekonomi di kawasan, yang akan diterjemahkan ke dalam peningkatan permintaan logistik," kata Steve Huang, CEO, DHL Global Forwarding Greater China, Jumat (3/12/2021).

"China adalah mitra dagang terbesar ASEAN, dengan pertumbuhan tahun-ke-tahun hampir 40%. Layanan kereta api baru yang menghubungkan China dan Laos akan mengubah Laos dari negara yang terkurung daratan menjadi hub darat antara Laos dan China dan dengan negara lain termasuk ASEAN. Inisiatif Belt and Road Initiative (BRI), untuk menjalin hubungan perdagangan yang lebih erat antara semua ekonomi. "Perusahaan yang mengangkut barang antara China dan negara-negara ASEAN sekarang sekarang memiliki alternatif yang kuat antara angkutan udara dan laut, dan dapat memanfaatkan lebih jauh jaringan angkutan darat dan multimoda DHL yang kuat di kawasan Asia Tenggara," tambah Thomas Tieber, CEO, DHL Global Forwarding Asia Tenggara.

Mengurangi permintaan musim puncak: pengiriman dari Cina ke ASEAN lebih cepat dan lebih murah-biayanya 50% lebih rendah daripada angkutan udara, dan waktu transportasi mendekati atau lebih cepat

DHL menggunakan kereta api baru untuk mengoperasikan layanan reguler di kedua arah antara Cina dan pasar ASEAN termasuk Thailand, Vietnam, Kamboja, Malaysia, Singapura dan Indonesia. Pada saat biaya logistik mencapai titik tertinggi dalam sejarah, itu memberikan pilihan yang menarik dan hemat biaya.

Layanan dua arah menggabungkan transportasi truk dari seluruh bagian China ke hub Kunming, terhubung ke kereta api China-Laos, dan kemudian melanjutkan ke tujuan melalui layanan jaringan jalan yang didirikan DHL. Sebaliknya adalah sama, yang sangat menghemat biaya dan menyediakan waktu Transportasi yang kompetitif menjadikannya pilihan transportasi yang layak. Layanan ini termasuk, misalnya:

Chengdu - Bangkok - layanan jalan raya/kereta api 78% lebih murah dan 2 hari lebih cepat daripada pengiriman barang

Kuala Lumpur - Chengdu - layanan jalan/kereta api 70% lebih murah, waktu transit yang sama dibandingkan dengan pengiriman barang

Shanghai - Singapura - layanan jalan raya/kereta api 38% lebih murah, 4 hari lebih lama dibandingkan pengiriman barang

Kereta Api China-Laos yang baru adalah salah satu dari enam koridor ekonomi internasional di bawah inisiatif Belt and Road Initiative (BRI) China. Bagian rel kereta api Laos sepanjang 414 kilometer dan menghubungkan Kunming (Cina) dengan Boding di perbatasan utara Laos dan Cina, dan Vientiane di perbatasan selatan dengan Thailand.

Rute ini akan mempersingkat waktu tempuh dari Vientiane ke perbatasan China menjadi kurang dari 4 jam, dibandingkan dengan 15 jam melalui jalan darat. Di Boten, jalur kereta api akan terhubung ke Kunming, jaringan BRI China melalui jalur kereta api sepanjang 595 kilometer lainnya, memberikan Laos koneksi darat ke rantai pasokan global dan regional. (*).

T#gs
Berita Terkait
Komentar
0 Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments