Selasa, 16 Jul 2024
  • Home
  • Serbaserbi
  • Banyak Belajar dari China, Larangan Penggunaan iPhone di Pemerintahan China Meluas

Banyak Belajar dari China, Larangan Penggunaan iPhone di Pemerintahan China Meluas

Administrator Rabu, 20 Desember 2023 22:06 WIB

DUNIA, TEKNO, - Pemerintah China memperketat pelarangan penggunaan iPhone di lembaga pemerintahan dan badan usaha milik negara.

Pelarangan tersebut kini makin luas. Setelah diberlakukan di setidaknya tiga kementerian dan badan usaha pemerintah China pada September lalu, larangan penggunaan iPhone kini berlaku di sejumlah lembaga pemerintah daerah.

Angka pastinya belum terungkap. Namun, hingga Desember ini beberapa perusahaan "BUMN" China dan departemen pemerintah di delapan provinsi sudah menginstruksikan karyawan agar tidak memakai iPhone.

Beberapa di antara provinsi yang menginstruksikan kebijakan tersebut yakni provinsi Zhejiang, Shandong, Liaoning dan Hebei. Padahal, Hebei merupakan lokasi pabrik perakitan iPhone terbesar di dunia.

Menurut laporan Bloomberg, instruksi itu bahkan sudah digalakkan sejak 1-2 bulan ke belakang,

Selain itu, para staf juga dilarang memakai perangkat teknologi merek luar, bukan hanya iPhone. Sebagai gantinya, mereka dianjurkan memakai perangkat teknologi merek lokal.

Adapun China memang sudah berupaya mengurangi ketergantungannya dari teknologi asing selama satu dekade lebih. Caranya dengan meminta perusahaan milik negara seperti bank untuk beralih ke software buatan lokal dan mempromosikan manufaktur chip semikonduktor lokal.

Terlepas dari larangan penggunaan iPhone dan perangkat teknologi lainnya di China, aturan ini sebatas untuk lingkungan pemerintah saja. Penjualan iPhone di China atau penggunaan ponsel tersebut oleh masyarakat setempat tidak dilarang.

"China belum mengeluarkan undang-undang dan aturan yang melarang pembelian iPhone Apple atau ponsel merek asing," kata juru bicara kementerian luar negeri China, Mao Ning September lalu.

Sebelumnya, China melarang penggunaan iPhone di sejumlah lembaga pemerintahan yang ada di Beijing dan Tianjin pada September lalu.

Dengan bertambahnya lembaga pemerintah dan perusahaan milik negara yang menerapkan aturan yang sama, maka larangan iPhone kini kian meluas di negeri Tirai Bambu tersebut, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Reuters, Rabu (20/12/2023).

Pelarangan penggunaan iPhone di China secara terbatas ini membuat hubungan Amerika Serikat (AS)-China makin panas. Kedua negara ini kerap melakukan aksi pemblokiran terhadap teknologi dan layanan satu sama lain, dalam beberapa tahun terakhir.

Misalnya, AS membatasi ekspor semikonduktor canggih untuk mengurangi kekuatan militer China. Negara Paman Sam juga sebelumnya lebih dulu memasukkan nama beberapa perusahaan asal China ke dalam daftar hitam (entity list), seperti Huawei dan ZTE.

AS juga masih menebar ancaman untuk memblokir TikTok dengan alasan mengancam keamanan nasional.

Di sisi lain, China juga telah memblokir salah satu perusahaan asal AS bernama Micron, yang dikenal sebagai salah satu perusahaan pembuat chip terbesar di AS. Alasan pemblokiran ini tak lain adalah ancaman keamana nasional.

China juga mengeluarkan kampanye dan aturan baru untuk mengurangi ketergantungannya terhadap teknologi asing sebanyak mungkin. Tujuannya, agar negara bisa mengembangkan lebih banyak rantai pasokan domestik dan memenuhi kebutuhan vendor secara independen. 
T#gs
Berita Terkait
Komentar
0 Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments