Selasa, 16 Jul 2024
  • Home
  • Serbaserbi
  • Lho? Karyawan Apple dan Meta Hanya Betah Kerja 2 Tahun Lalu Resign,

Lho? Karyawan Apple dan Meta Hanya Betah Kerja 2 Tahun Lalu Resign,

Administrator Rabu, 06 Desember 2023 09:11 WIB

TEKNO, DUNIA, - Masa kerja karyawan Apple dan Meta di Amerika Serikat ternyata relatif singkat. Rata-rata karyawan di dua raksasa teknologi tersebut hanya bertahan selama sekitar atau kurang dari dua tahun, kemudian resign atau mengundurkan diri.

Temuan ini terungkap dalam infografis yang dipublikasi Visual Capitalist bersama Resume.io, situs web AI yang memudahkan mahasiswa untuk membuat resume atau CV.

Untuk membuat grafis ini, Resume.io menganalisis data LinkedIn untuk mengidentifikasi perusahaan besar yang karyawannya memiliki masa kerja terpendek di AS.

Hasilnya, perusahaan raksasa teknologi masuk dunia menjadi tiga dari lima perusahaan dengan rata-rata masa kerja terpendek di antara bidang perusahaan. Rata-rata, karyawan di perusahaan seperti Apple, Amazon, dan Meta berhenti dari pekerjaannya sebelum tahun kedua.

Dari hasil analisis, pekerja Apple memiliki rata-rata masa kerja terpendek, yakni selama 1,7 tahun. Lalu, Amazon berada di posisi kedua, di mana karyawannya hanya betah bekerja selama 1,8 tahun, sebelum memilih resign.

Sama seperti Amazon, karyawan Meta, perusahaan induk Facebook, Instagram, dan WhatsApp juga memiliki masa kerja rata-rata 1,8 tahun saja.

Perusahaan teknologi raksasa dunia yang masuk dalam daftar perusahaan dengan rata-rata masa kerja karyawan paling singkat di AS ini termasuk perusahaan mobil listrik Tesla (2 tahun), perusahaan semikonduktor AMD (2,3 tahun), perusahaan streaming video dan film Netflix (3,1 tahun), hingga induk Google dan YouTube, Alphabet (3,7 tahun).

Selama bertahun-tahun, Apple dan Meta dipandang sebagai perusahaan terbaik untuk bekerja karena budaya kerja, nilai, manfaat, dan fasilitas yang ditawarkan.
Namun, perubahan yang terjadi belakangan ini, seperti kebijakan mengantor dan kurangnya stabilitas, disebut-sebut berdampak buruk pada perusahaan-perusahaan tersebut.

Dalam kasus Apple, setelah pandemi Covid-19, perusahaan yang didirikan oleh Steve Jobs ini menerapkan jadwal kerja di kantor alias work from office (WFO) tiga hari seminggu pada tahun 2022.

Menurut laporan Tech.co, sebanyak 67 persen karyawan Apple menyatakan ketidakpuasannya terhadap kebijakan tersebut pada saat itu, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Visual Capitalist, Rabu (6/12/2023).

Meta menjadi salah satu perusahaan teknologi raksasa yang melakukan pemutusan hubungan kerja atau PHK massal secara global pada November 2022 dan Maret 2023. Hal ini ikut berpengaruh pada performa rentensi karyawan dalam survei ini.

Retensi karyawan mengacu pada kemampuan perusahaan untuk mempertahankan karyawan yang profesional, produktif dan berkualitas yang biasanya dihitung secara tahunan atau periode waktu tertentu.

Karyawan biasanya mempertimbangkan berbagai faktor ketika berkomitmen pada perusahaan dalam jangka panjang, termasuk lingkungan kerja yang positif, kompensasi yang adil, keamanan kerja, peluang untuk jenjang karier, dan ketahanan terhadap perubahan ekonomi.

Bila retensi karyawan baik, maka karyawan akan memiliki masa kerja untuk waktu yang lebih lama. Namun, sebaliknya, retensi karyawan yang buruk digambarkan dengan masa kerja karyawan yang lebih singkat. (*)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
0 Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments