Rabu, 25 Nov 2020
  • Home
  • antaranusa
  • Kok Bisa ya, PLN Catat Belanja BBM saJa Sudah Rp26 T per Tahun

Kok Bisa ya, PLN Catat Belanja BBM saJa Sudah Rp26 T per Tahun

Minggu, 08 November 2020 07:15 WIB
Belanja BBM yang besar mendorong PLN mengonversi PLTD.
NASIONAL, - PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) mencatat belanja PLN untuk membeli BBM sebagai bahan baku PLTD per tahun mencapai Rp 26 triliun. PLN menilai angka ini harus untuk menekan angka impor dan membuat perusahaan lebih efisien.

Direktur Megaproyek PLN, Ikhsan Asaad menjelaskan, belanja yang cukup besar untuk BBM inilah yang menjadi alasan dilakukannya konversi dari PLTD menjadi energi baru terbarukan (EBT). Apalagi, kebutuhan BBM di Indonesia sampai saat ini masih dipenuhi melalui impor, sehingga ini bisa semakin menekan devisa negara.

Bila PLTD PLN dikonversi menjadi EBT, ini bisa membantu keuangan negara melalui pengurangan impor BBM. "Bayangkan, kami itu belanja BBM setahun Rp 26 triliun. Kalau konversi diesel-diesel tadi, kita lihat betapa besar penghematannya," ujar Ikhsan, Ahad (8/11).

Selain membantu keuangan negara, dengan melakukan konversi dari diesel ke EBT, lanjut Ikhsan, akan mampu melistriki suatu daerah sampai 24 jam. Karena selama menggunakan diesel, penerangan hanya berjalan selama enam hingga 12 jam saja.

"Jadi, multiplier effect-nya besar," kata Ikhsan dilansir republika.

Di daerah-daerah terpencil, untuk mendatangkan BBM sangat sulit, ditambah ongkos angkut yang mahal. Bahkan, kadang BBM diangkut hanya untuk melistriki 30-40 rumah saja. Kondisi ini lah yang membuat biaya pokok penyediaan (BPP) semakin mahal. Bahkan, kata Ikhsan, BPP di Papua ada yang sampai Rp 4.000 per kWh.

"Di Maluku minyak diangkut kapal yang pelanggannya hanya 30-40 rumah. Tugas PLN harus tetap melaksanakannya," kata dia. (REP/*).
T#gs
Berita Terkait
Komentar
0 Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments