Selasa, 16 Jul 2024
  • Home
  • Nasional
  • Alamak Kasian-nya PDIP, NasDem Tolak Mentah-Mentah Ajakan PDIP, Ahmad Ali: Jangan Ajak-ajak Kita Bos!

Alamak Kasian-nya PDIP, NasDem Tolak Mentah-Mentah Ajakan PDIP, Ahmad Ali: Jangan Ajak-ajak Kita Bos!

Administrator Minggu, 19 November 2023 17:17 WIB

Bacapres


NASIONAL, POLITIK, - Sekertaris TPN Ganjar-Mahfud MD, Hasto Kristiyanto menuturkan, pihaknya mulai menjalin komunikasi dengan kubu Anies-Cak Imin atau yang akrab dengans sebutan AMIN. Namun ajakan PDIP itu ditolak mentah-mentah oleh Partai NasDem. 

Hal itu dibeberkan Wakil Ketua Umum Partai NasDem, Ahmad Ali. Dia menanggapi pernyataan Sekjen PDIP, Hasto Kristiyanto tersebut, tak lain dalam rangka melawan tekanan penguasa. Ahmad Ali akui begitu heran dengan rencana tersebut, mengingat posisi Hasto yang merupakan bagian dari partai penguasa. 

"Memang PDIP bukan penguasa, penguasa ini konteksnya siapa? Salah alamat," kata Ahmad Ali saat dihubungi, Sabtu, (18/11/2023).

Kalaupun konteks penguasa yang dimaksud Hasto adalah Presiden, Ahmad Ali menegaskan bahwa sampai hari ini NasDem tetap menjadi partai pendukung pemerintah hingga akhir masa jabatan. "Jangan ajak-ajak kita bos! NasDem sampai hari ini masih mendukung Pak Jokowi sebagai presiden hingga akhir masa jabatan," tegas dia.

Bahkan, Ahmad Ali ingatkan Hasto, layaknya termakan omongan sendiri lantaran dulu pernah menyebut Anies sebagai pemimpin yang ditolak alam saat terpilih jadi Gubernur DKI pada Pilkada 2018 silam.

Sebelumnya diketahui, Sekretaris Tim Pemenangan Nasional, Ganjar-Mahfud MD, Hasto Kristiyanto pihaknya mulai menjalin komunikasi dengan kubu Anies-Cak Imin. Menurut dia hal itu berkaitan dengan tekanan yang didapatkan berupa pencopotan baliho. Hasto akui pihaknya memang mendapatkan banyak tekanan selain pencopotan baliho Ganjar-Mahfud.

"Dalam konteks ini kami juga membangun komunikasi dengan AMIN karena merasakan hal yang sama," beber Hasto saat ditemui awak media di Hotel Sari Pacific, Jakarta, Sabtu (18/11/2023). Sekjen PDI Perjuangan itu tak mengungkapkan tekanan lain yang diterima.

"Oh, ya banyak (tekanan) kan juga ada kan itu sama, kita menyepakati dengan AMIN juga, (ada) penggunaan suatu instrumen kekuasaan," ujar Hasto. 
T#gs
Berita Terkait
Komentar
0 Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments